tasnya?!

on Rabu, 24 Juni 2009

setelah 5 hari bersemedi di dalam kamar untuk belajar, dan 5 hari menjalani ujian berat yaitu ujian akhir semester (yg disingkat: UAS) lalu memanjat gedung bercakar langitdan memasuki gorong-gorong. yang gelap yang terkahir boong dech..
akhirnya UAS selesai juga :)

kali ini aku mo cerita tetang tas. sapa sich yang ga tau yang namanya "tas"?? ituloh yg biasanya dibawa ma anak sekolah ke sekolah (ya iyalah kes sekolah, masa' ke pasar??)
yup, berawal dari bli tas ini. warna tasnya hitam, bisa diderek (baca: jadi koper), dan bli-nya di salah satu supermarket ternama di Jakarta. harga tas ini pas pertama liat mahal bgt, eh pas dibayar di kasir, ternyata diskon berlipat ganda yg membuat harga tas ini sangatlah murah,bedanya hingga 10 kali lipat ckck (klo ga slah inget yak :p)

dan kemarin, bapak-ku datang
bapakku dari desa, dibawakannya rambutan pisang dan sayur mayur segala rupa
STOP nyayi! ntar kaca jendela pecah lagi..
pokoknya kemarin bapakku pulang, nah sesampainya dirumah, mama membuka "tas" itu..
dan ternyata?? eng ing eng..

mama:(buka tasnya) pak, ini bajunya udahkotor apa masih bersih??
bapak: bersih
mama: lho?! ini sepatu siapa?? (megang bungkusan beisi sepatu)
bapak: ha?! sepatu? ga ada sepatu kok! adanya sendal
mama: ini sepatu pak..trus ini apa lagi??kok ada sampo segala??
U-san: (mulai kalap)
bapak: (memeriksa tasnya)

hening......

bapak: lho?! ini bukan tasku. ini tas siapa?? pasti ketuker di damri!
mama: isinya apa aja??
bapak: ada dompet, madu, kain..
U-san: (bengong)
mama: truss gimana??
U-san: (main suling)-->emang ga nyambung, sangking stres-nya jadi bgini dah..
bapak: ya telpon ke damri

ternyata tas itu ketinggalan di bus, jadi kita harus ngambil tas-nya di sebuah terminal. mama ngajak aku ikut dengan mengiming-imingkan sebuah lappy (baca: laptop) "ayoooo ikuut..ayo ikuuutt, ntar klo ikut di bliin lappy. ayooo ikut"
tapi dengan tekat yang kuatdan kesabara yang tinggi, aku pun menolak dengan gagah berani

hari pertemuan tas dengan bapak pun tiba...
hape ekke ditelpon sama mamam teruss..
mama: "dek, mama capek bgt. disini ga enak"
U-san:"tuh kan. untung aku ga ikut. muauahahahhahaha *ketawa setan*"

dan akhirnya...tas itu ekmbali kepada sang pemilik, yaitu bapak..
ini bisa jadi pelajaran untuk kita semua bahwa klo kita naik damri. jgn sampai arang yang kita bawa ketuker. maka..waspadalah..waspadalah wahai penumpang ;)

5 komen-komen:

vie_three mengatakan...

buwahahakakakakakkak tasnya ketukar???? kok bisa atuh???? hehehehehehehe

Henny Y.Caprestya mengatakan...

waduh..untung aja tasnya ketemu.
terus laptynya gimana???jadi dapet nggak?

J O N K mengatakan...

hehehehe, untung gak pernah naik damri :D

Lizakura-san™ mengatakan...

hahahaha..

nilsyamgustiawan mengatakan...

@jonk... iye jonk... gw juga ga pernah naek damri...

hahahahaha...

hahahahaha...

hueeee (loh???)

untung selamet tas nya dek...

gmana lapindonya??/
eh, laptopnya...